Pengalaman Cicil Hape Lewat Kredivo


Sore itu gw masih terjebak di Transjakarta menuju Blok M. Tau sendiri kan pas jam pulang kantor, bus TJ itu penuhnya kayak apa? Tapi, justru di situ asyiknya. Saat gw gak bisa gerak dan terimpit di tengah-tengah orang-orang yang pulang kantor, gw justru bisa mencuri dengar beberapa yang asyik mengobrol.

Gw liat ada dua cewek yang asyik banget ngomongin tentang hape barunya. iPhone8 waktu itu emang baru banget keluar. Gw juga jadi mupeng pengen punya iPhone8. Tapi, apa daya tabungan gw belum cukup buat bawa pulang produk Apple terbaru itu.

Salah satunya ternyata bercerita bahwa ia baru saja mencicil hp lewat Akulaku. Katanya prosesnya lebih mudah. Itupun setelah diberikan saran oleh temannya yang lain. Enaknya lagi, kredit lewat Akulaku itu cocok banget buat yang mau ambil cicilan tanpa kartu kredit.

Pengalaman Kredivo

Gw jadi kepikiran, apa gw ambil iPhone8 juga ya lewat kredit? Soalnya hape gw yang lama ini udah sering banget ngadat. Kadang-kadang mati dan restart sendiri. Gara-gara itu, gw kadang suka kesel banget, apalagi kalau ada telepon mendadak dari kantor atau info penting dari keluarga.

Ternyata obrolan dua cewek tadi belum usai. Cewek yang terakhir dengan mengenakan jibab ungu itu malah kasih saran buat cicil hape lewat Kredivo. Katanya lebih praktis dan mudah. Prosesnya juga enggak ribet. Soalnya semua bisa dilakukan secara online tanpa ada survei dan juga gak ada syarat biaya sama sekali.

Setelah sampai di rumah gw malah jadi kepikiran sama obrolan dua cewek di Transjakarta tadi. Karena penasaran, gw milih buat coba install Kredivo dulu. Yah, lumayan kan dapet testimoni gratis di Transjakarta hehehe.

Setelah gw install ternyata bener. Semua data cuma tinggal submit doang lewat aplikasi Kredivo. Kalau gini sih gampang banget, lama-lama gw bisa ketagihan beli barang lewat cicilan. Apalagi si Kredivo kasih limit sampai dengan Rp 20 juta. Kapan lagi dapet pinjeman segede itu. Ya kan?

Akhirnya gw mutusin untuk coba Kredivo untuk beli iPhone 8 yang paling murah, Rp 13 juta. Gw pikir ini investasi gw, dan gw juga emang butuh banget setelah liat spesifikasinya. Kebetulan gw emang udah punya tabungan sekitar Rp 7 jutaan. Daripada gw beli handphone yang gak jelas, mending gw cicil aja nambahin dikit lagi dari Kredivo.

Syarat yang paling ringan di Kredivo itu yang bikin gw cocok banget. Syaratnya yang penting usianya udah 18 tahun, punya penghasilan minimal Rp 3 jutaan perbulan dan berdomisili di Jabodetabek, Kota Bandung, Surabaya, Medan, Palembang, Semarang, atau Denpasar.

Karena jumlah plafond yang gw ambil itu cukup gede, jadi ada syarat khusus yang harus gw penuhin. Enaknya semua bisa dilakukan secara online, gak ribet harus datang ke kantornya segala. Jadi, ngisinya juga santai banget bisa sambil selonjoran di kamar.

Syarat yang gw siapin itu adalah KTP, STNK, Kartu Keluarga, Slip Gaji sama bukti potong pajak. Kebetulan dokumen itu yang ada di rumah. Tadinya gw mau pakai bukti mutasi rekening dari bank, tapi pikir gw mungkin nanti aja deh kalau emang ditolak untuk pengajuan pertama, baru gw ke bank buat cetak rekening koran selama 2 bulan terakhir.

Sebenernya ada cara yang lebih gampang lagi kalau punya internet banking. Lo tinggal upload KTP, sambungin akun e-commerce yang udah ada histori transaksinya, trus sambungin internet banking. Sayangnya gw gak punya internet banking, makanya gw pilih cara yang lain.

Gw gak ada resep sama sekali buat bisa lolos dari analisa si Kredivo. Tapi sepengalaman gw apply kartu kredit dulu, yang penting dokumen gw valid dan cashflow gw cukup sehat. Kayaknya cara itu works juga sampe akhirnya pengajuan gw diterima di Kredivo. Awalnya juga gw ngeri-ngeri sedap, takut cicilannya melebihi kapasitas keuangan gw. Tapi waktu gw coba-coba masukin iPhone 8 ke keranjang belanja di Tokopedia, dan checkout, di sana ada simulasi cicilannya.

Misalnya harga iPhone 8 waktu gw beli itu sekitar Rp 13 jutaan. Terus gw pilih masa cicilan 12 bulan. Di situ tercantum kalau gw harus bayar Rp 1.37 juta per bulannya. Nominal itu udah termasuk bunga sebesar 2,95% yang dibebankan Kredivo.

Gw rasa worth banget dengan harga segitu. Intinya sih, cicilan tersebut masuk dengan pendapatan gw. Rumusnya, cicilan gak boleh lebih besar dari sepertiga penghasilan. Alhamdulillah penghasilan gw udah lumayan, apalagi ditambah dengan tabungan yang udah gw punya, jadi cicilan gak terlalu berat banget buat gw.

Sebetulnya ada cicilan 30 hari dengan bunga 0% dari Kredivo. Sempet mikir sih apa gw ambil yang tanpa bunga aja yak. Tapi ternyata harga barang maksimal yang bisa dibeli pake cicilan 30 hari cuma sebesar Rp 31,5 juta. Jelas gak masuk sama harga iPhone 8 kan, jadi gw sengaja ambil tenor yang 12 bulan.

Supaya bisa lebih murah lagi, gw pake strategi untuk bisa dapetin iPhone 8. Gw pantengin tuh semua marketplace yang ada. Kebetulan si Kredivo ini udah kerja sama dengan lebih dari 200 e-commerce merchant di Indonesia. Nah, lumayan kan kalau ada diskon 10% gw bisa hemat banyak. Anggap aja gw nyicil gak kena bunga hahahahaha.

Nah, akhirnya gw dapet harga yang pas nih di salah satu marketplace. Sayang gw gak dapet diskon, tapi cuma dapet caschback aja. Ya lumayan lah dapet cashback sampe 30% hahaha. Duitnya bisa gw belanjain lagi buat beli barang yang lainnya.

Setelah pengajuan cicilan tanpa kartu kredit gw disetujui sama Kredivo, gw tinggal milih barang yang mau gw beli di marketplace yang gw pilih. Abis itu pas checkout atau pas pembayaran gw pilih metode pembayaran dengan menggunakan Kredivo. Uniknya, si cicilan tanpa kartu kredit dari Kredivo ini pakai sistem keamanan OTP. Jadi, pas pembayaran, gw dapet sms gitu sebagai konfirmasi pembayaran. Tinggal masukin aja kodenya dan pilih tenornya. Done. Beres dalam beberapa menit aja. Selebihnya gw tinggal nunggu pengiriman barang.

Belakangan gw nyesel gak baca-baca lengkap di situsnya https://www.kredivo.com/ soalnya ada diskon untuk pembelian pertama hahahaha. Lumayan banget kan meskipun cuma Rp 100 ribu atau Rp 50 ribu.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *